by

7 Hewan ini Dapat Melatih Kesehatan Mental Anda

Hewan tertentu, terutama anjing, telah lama digunakan sebagai hewan jasa untuk membantu penyandang cacat fisik dan dilatih secara khusus untuk menawarkan bantuan darurat. Saat ini, kemampuan hewan tertentu digunakan untuk membantu orang yang menderita kondisi mental tertentu, sehingga mendapat dukungan yang solid.

Ada bukti yang meningkat bahwa hewan peliharaan dapat memperbaiki kesehatan mental, dan tidak hanya memberikan bantuan untuk orang-orang cacat fisik. Rumah sakit di seluruh dunia beralih ke program terapi hewan dalam mengalami peningkatan untuk membantu pasien mengatasi berbagai masalah psikologis termasuk depresi, kecemasan dan banyak lagi.

Ada beberapa jenis hewan yang secara aktif dipelajari atau sudah bekerja sebagai hewan terapi, dan inilah mereka:

Anjing

Beberapa jenis anjing yang lebih kecil, seperti anjing Terrier Skotlandia dan Anjing Maltese sering digunakan di rumah sakit untuk menghibur pasien yang menjalani rejimen pengobatan yang menantang, seperti anak-anak yang menderita kanker. Anjing juga dikirim sebagai hewan terapi bagi mereka yang menderita Post Traumatic Stress Disorder (PTSD) dan seringkali terlihat berjalan dengan pasangan manusia.

Anjing ideal digunakan untuk menenangkan orang yang tertekan dan mereka secara alami menerima dan sangat setia. Mereka memiliki kemampuan khusus untuk membuat anda merasa istimewa dan sangat hebat dalam meningkatkan harga diri.

Kucing

Kucing sangat bagus untuk orang-orang, karena alasan tertentu, tidak bisa memiliki anjing. Ini mungkin termasuk persyaratan agama atau alergi terhadap anjing. Kucing sedikit lebih menyendiri daripada anjing tapi mereka sedikit lebih mudah dirawat karena mereka tidak perlu dibawa dalam perjalanan panjang. Kucing adalah hewan peliharaan yang ideal untuk orang tua karena mereka cenderung lebih banyak daripada anjing.

Kucing sering ditemukan di rumah orang tua dimana mereka bergerak di antara ruangan dan menghibur penduduk dengan menggosok kaki mereka. Kucing juga ditemukan bermanfaat bagi anak-anak yang menderita autisme dan juga mereka yang menderita demensia karena mereka menawarkan titik konstan dan fokus emosional.

Kelinci

Sebuah penelitian di tahun 2010 menemukan bahwa subyek yang diberi kelinci untuk menahannya kurang cemas daripada subyek yang diberi mainan atau kura-kura. Orang-orang ini terkena situasi stres dengan laba-laba tarantula, dan kelompok, induk kelinci adalah yang terbaik dalam menjaga kesejukan mereka.

Kuda

Merawat seekor binatang besar sangat berbeda dengan yang berukuran kecil. Namun, terapi kuda telah digunakan untuk membantu orang yang menderita PTSD, kontrol emosi, trauma pelecehan dan kesulitan belajar. Tanggung jawab untuk merawat dan berinteraksi dengan kuda membantu mengembangkan kesabaran dan kepercayaan. Kuda sangat responsif terhadap kasih sayang dan akan menghormati orang-orang yang menunjukkan rasa hormat kepada mereka. Beberapa pusat penangkaran kuda sekarang menawarkan program pengemudian terapeutik, terutama untuk anak-anak yang akan berkembang.

Jangkrik

Jangkrik adalah contoh ideal bagaimana hewan peliharaan tidak harus diemong dan berbulu untuk menawarkan kenyamanan. Sebuah studi di antara pasien geriatrik menemukan bahwa mereka yang menyimpan jangkrik karena hewan peliharaan memiliki depresi kurang setelah 8 minggu dibandingkan dengan mereka yang tidak memelihara hewan peliharaan apapun. Tindakan merawat organisme hidup tampaknya mengangkat suasana hati orang-orang tua ini dan mengalihkan perhatian mereka dari merenung dan memusatkan perhatian pada hal yang negatif.

Burung beo

Burung beo paling sering ditemukan di rumah para veteran tentara yang menderita PTSD karena sifat alami mereka yang alami membuat mereka menjadi sahabat ideal. Burung beo juga tertarik pada interaksi dan sering merespons isyarat verbal dan suara. Terapi khusus Bayan dan burung-burung lain yang suka berbicara seperti mynah sering dilatih untuk mengucapkan ungkapan yang mendorong yang dapat membantu pasien melalui emosional yang sangat buruk.

Tikus kecil

Babi Guinea, hamster, tikus dan glider gula adalah salah satu hewan pengerat kecil yang dapat disimpan dan hewan peliharaan dan relatif mudah untuk dipelihara. Hewan-hewan kecil ini telah terbukti mengurangi gejala terkait stres seperti sakit kepala dan insomnia, semakin banyak mereka berinteraksi dengannya. Mereka juga meningkatkan kepercayaan diri dan memperbaiki interaksi sosial antar orang saat mereka hadir di sebuah ruangan.

Tidak peduli apa hewan peliharaan yang anda pilih untuk disimpan, kehadiran mereka mampu menciptakan suasana yang lebih nyaman dan santai. Ini pasti akan membantu anda mengatasi stres dan kesulitan lebih mudah. Di masa lalu, banyak hewan peliharaan dianggap sebagai hama yang tidak diinginkan, tapi sekarang mereka telah menjadi sangat diperlukan bagi kesehatan mental dan kesejahteraan kita secara keseluruhan.

Pengingat lembut: Informasi pada artikel ini tidak dimaksudkan untuk menggantikan profesional layanan kesehatan yang berkualitas dan tidak boleh dianggap sebagai saran profesional. Silakan mencari bantuan medis yang tepat bila diperlukan.

News Feed